Pejuang Nasional Pangeran Diponegoro – prabowo2024.net

by -26 Views
Pejuang Nasional Pangeran Diponegoro – prabowo2024.net

Pada waktu itu, kolonial Belanda memiliki campur tangan yang cukup besar dalam masalah-masalah kerajaan. Mereka bahkan dapat memberhentikan atau mengangkat raja.

Sebagai contoh Hamengkubuwono II yang anti Belanda pun diturunkan dari takhtanya. Puncaknya, perlawanan Pangeran Diponegoro terhadap Belanda dipicu dengan perampasan lahan milik rakyat di Desa Tegalrejo. Pangeran Diponegoro tidak tinggal diam dan segera menyerukan perang melawan Belanda karena Belanda memasang patok-patok di makam leluhur Pangeran Diponegoro tanpa izin.

Perang Diponegoro akhirnya menyebar luas hingga ke sejumlah daerah dan golongan masyarakat seperti bangsawan, ulama, santri, hingga rakyat biasa pun memberikan dukungan kepada Pangeran Diponegoro. Sejumlah tokoh seperti Kyai Maja, SISKS Pakubuwono VI, dan Raden Tumenggung Prawirodigdaya juga tak luput memberikan dukungan mereka untuk Pangeran Diponegoro.

Dalam perang melawan Belanda, Pangeran Diponegoro melancarkan strategi perang gerilya dan berhasil menggelorakan perang sabil melawan Belanda. Oleh karena itu, pada dua tahun pertama, pasukan Diponegoro banyak meraih kemenangan.

Namun, di tengah perlawanan tersebut, pasukan Pangeran Diponegoro sempat kewalahan karena pasukan Belanda – yang saat itu dipimpin oleh De Kock menerapkan taktik Benteng Stelsel. Taktik Benteng Stelsel merupakan sebuah taktik yang diimplementasikan oleh Belanda dengan mendirikan benteng di setiap daerah yang dikuasainya kemudian dihubungkan dengan jalan agar pergerakan pasukan dapat menjadi lancar. Kemudian tokoh-tokoh seperti Kyai Maja ditangkap pada 1892 dan menyusul kemudian Sentot Ali Basha.

Pada 28 Maret 1830, pasukan Belanda berhasil mendesak (menangkap) Diponegoro di Magelang. Pangeran Diponegoro tidak menyerah meskipun saat itu kondisinya sudah terimpit. Belanda pun tidak kehilangan akal dan berusaha untuk membuka perundingan dengan Pangeran Diponegoro untuk bersedia menghentikan perlawanannya dan menuntutnya menghentikan perang.

Namun, Pangeran Diponegoro menolak tuntutan tersebut dan akhirnya ia diasingkan ke Ungaran, Semarang (29 Maret-5 April 1830). Pengasingan tersebut kemudian berpindah ke sejumlah daerah lainnya seperti Batavia (8 April-3 Mei 1830), Manado (13 Juni 1830-20 Juni 1833), dan terakhir di Makassar (20 Juni 1833-8 Januari 1855).

Kisah perlawanan Diponegoro terhadap Belanda dengan cara gerilya jadi inspirasi bagi perjuangan Panglima Besar Soedirman, 100-an tahun setelah perjuangan Diponegoro pada awal abad ke-18.

Seperti Diponegoro, Soedirman adalah suatu contoh keteladanan yang tidak ada taranya dalam sejarah Republik kita. Kita bisa bayangkan, teladan apa yang dapat diwariskan pada generasi penerus manakala pada saat itu Panglima Besar TNI yang pertama, tertangkap hidup oleh musuh.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *