Krisis Berulang, Indonesia Masih Belum Aman di Tahun 2024

by -43 Views
Krisis Berulang, Indonesia Masih Belum Aman di Tahun 2024

Ekonom senior Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Aviliani mengingatkan ketidakpastian global yang menekan ekonomi makin sering berulang saat ini. Menurut dia, jarak waktu antara terjadinya satu krisis ke krisis lainnya yang berdampak ke ekonomi makin merapat. Dia mengatakan bisa jadi krisis yang berdampak pada ekonomi itu masih berlanjut pada 2024 dan 2025.

“Dalam paparannya, Aviliani memperlihatkan daftar ketidakpastian global yang terjadi di dunia sejak 2008 hingga 2023. Data itu memperlihatkan pada 2008 terjadi krisis keuangan global dan minyak dunia. Krisis berikutnya baru terjadi 4 tahun kemudian, yaitu pada 2012 ketika Eropa dilanda krisis utang.”

Jarak antara krisis itu kemudian makin merapat. Dia mencontohkan krisis minyak dunia dan penyesuaian suku bunga The Fed terjadi pada 2018. Hanya butuh satu tahun untuk kembali terjadi krisis pada 2019, yaitu perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina. Lalu satu tahun berikutnya pada 2020, kembali terjadi krisis yang diakibatkan oleh pandemi Covid-19. Dan pada 2023, terjadi perang antara Hamas dengan Israel.

Menurut Aviliani, pemerintah selaku regulator harus mempersiapkan diri atas ketidakpastian dunia yang semakin sering terjadi ini. Menurut dia, kecepatan dalam pengambilan kebijakan menjadi cara pemerintah untuk bisa menanggulangi dampak krisis itu kepada Indonesia.

“Kebijakan yang diambil secara cepat, menurut Aviliani, menjadi kunci untuk menghadapi ketidakpastian global ini. Karena itu, dia mengatakan fleksibilitas pembuatan aturan dan upaya untuk merampingkan aturan perlu dilakukan.”

Sebelumnya, Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati optimis pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2024 masih bisa terjaga di atas 5%. Sri Mulyani mengatakan, lembaga internasional yang memprediksikan bahwa tahun 2023 menjadi tahun yang cukup gelap bagi ekonomi sejumlah negara besar akibat kenaikan suku bunga tidak sepenuhnya terjadi.

Artikel Selanjutnya
Ekonomi RI Diprediksi Tetap Tumbuh 5% Lebih Sampai Q4-2023

(haa/haa)