Gaza Hanya Awalnya, Israel Sekarang Terlibat Perang dengan 7 Wilayah

by -63 Views
Gaza Hanya Awalnya, Israel Sekarang Terlibat Perang dengan 7 Wilayah

Israel tengah terlibat dalam perang multi-front. Hal ini menjadi isyarat eskalasi regional yang berbahaya ketika perang di Gaza masih berkobar. Berbicara di parlemen pada Selasa (26/12/2023), Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan Israel “diserang dari tujuh wilayah: Gaza, Lebanon, Suriah, Yudea dan Samaria [istilah Israel untuk Tepi Barat], Irak, Yaman, dan Iran. “Kami telah merespons dan mengambil tindakan di enam teater ini,” katanya kepada Knesset, dilansir The Guardian.

Milisi sekutu Iran di Timur Tengah telah menyerang Israel dan instalasi militer AS di seluruh wilayah tersebut sejak Hamas melancarkan serangan dahsyat di Israel selatan pada 7 Oktober yang menewaskan 1.140 orang dan menyandera hingga 250 orang. Perang balasan Israel di Jalur Gaza yang dikuasai Hamas telah menjadi salah satu konflik paling merusak di abad ke-21, dengan perkiraan lebih dari 20.600 orang tewas, 50.000 orang terluka, dan 85% dari 2,3 juta penduduk wilayah Palestina terpaksa mengungsi meninggalkan rumah mereka.

Pertempuran di wilayah seluas 41 km kali 12 km telah meningkat sejak gencatan senjata tujuh hari gagal pada awal Desember. Pasukan Israel terus membombardir kamp-kamp pengungsi di tengah jalur tersebut untuk hari keempat pada Selasa, yang merupakan tanda nyata dari janji mereka untuk memperluas serangan mereka.

Komentar Gallant muncul ketika perang di Gaza menunjukkan tanda-tanda baru menyebar ke luar Israel dan wilayah Palestina. Sebelumnya pada hari yang sama, Mesir mengatakan sebuah pesawat tak berawak ditembak jatuh di dekat kota wisata Dahab di Laut Merah, yang merupakan kejadian kedua dalam sebulan.

Asal usul drone tersebut belum jelas, namun pemberontak Houthi di Yaman, yang bersekutu dengan Iran, telah mengganggu perdagangan global di Laut Merah dengan menyerang kapal-kapal internasional dan meluncurkan drone dan rudal ke arah Israel. Ledakan di Laut Merah di lepas pantai Yaman juga dilaporkan pada Selasa. Pada Sabtu, departemen pertahanan AS secara eksplisit menyalahkan Iran untuk pertama kalinya atas serangan pesawat tak berawak yang menargetkan kapal tanker kimia di Samudera Hindia.

Insiden Dahab terjadi sehari setelah serangan udara Israel di luar ibu kota Suriah, Damaskus, menewaskan seorang jenderal senior Garda Revolusi Iran. Pernyataan Iran di televisi nasional mengatakan Israel akan “membayar kejahatan ini.”

Di Irak, AS mengebom tiga lokasi yang terkait dengan Kata’ib Hezbollah, milisi dukungan Iran yang disalahkan atas serangan pesawat tak berawak yang melukai tiga tentara Amerika yang bermarkas di kota utara Erbil. Serangan udara tersebut mendapat kecaman tajam dari pemerintah Irak.

Secara terpisah, Israel dan kelompok kuat Hizbullah Lebanon yang didukung Iran hampir setiap hari saling melancarkan serangan rudal, serangan udara, dan penembakan melintasi perbatasan yang telah menewaskan sekitar 150 orang di Lebanon dan 11 orang di Israel, sebagian besar adalah kombatan. Di balik layar, AS memimpin negosiasi intensif untuk mencoba meredakan permusuhan di Garis Biru yang memisahkan kedua negara, di mana risiko kesalahan perhitungan yang memicu perang regional adalah yang paling tinggi.

Meskipun meningkatnya kecaman internasional atas bencana kemanusiaan di Gaza, termasuk meningkatnya kecaman dari sekutu terpenting Israel, AS, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel akan terus maju hingga mencapai “kemenangan penuh” atas Hamas. Dia menegaskan kembali saat mengunjungi pasukan Israel di Gaza pada Senin bahwa pertempuran “belum selesai.”