Netanyahu ‘Semprot’ PBB Saat Perang Memasuki Fase Paling Berdarah

by -50 Views
Netanyahu ‘Semprot’ PBB Saat Perang Memasuki Fase Paling Berdarah

Pertempuran sengit di perkotaan terjadi di dan sekitar kota-kota terbesar di Gaza pada Kamis (7/12/2023) ketika perang paling berdarah antara Israel dan kelompok Palestina Hamas memasuki bulan ketiga sejak serangan militan pada 7 Oktober.

Menurut kementerian kesehatan yang dikelola Hamas, jumlah korban tewas di Gaza telah melonjak menjadi 17.177 orang, dan sebagian besar wilayah yang terkepung telah menjadi reruntuhan bangunan yang hancur akibat bom dan bekas peluru.

Didukung oleh kekuatan udara, tank dan buldoser lapis baja, pasukan Israel bertempur pada hari Kamis di Khan Younis, kota terbesar di Gaza selatan, serta di Kota Gaza dan distrik Jabalia di utara.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan tentara telah mendekati rumah Khan Younis dari pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar, dan bersumpah “hanya masalah waktu sampai kita menemukannya”.

Pemerintahan Netanyahu menanggapi dengan marah kepada Sekjen PBB Antonio Guterres setelah dia menggunakan Pasal 99 piagam PBB yang jarang digunakan, dan menyerukan Dewan Keamanan untuk mendorong gencatan senjata.

“Dua bulan di jalan, berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Ini adalah dua bulan tersulit yang pernah kami alami dalam hidup kami,” kata Abdallah Abu Daqqa, yang mengungsi dari Khan Younis ke Rafah.

Warga Gaza telah terdesak ke selatan, mengubah Rafah dekat perbatasan Mesir menjadi kamp besar bagi 1,9 juta warga Palestina yang mengungsi akibat konflik tersebut – yang merupakan 80% dari populasi Gaza.

Delapan rudal menghantam Rafah dalam semalam. Wartawan AFP melihat sekitar 20 mayat di dalam kantong jenazah berwarna putih, termasuk seorang anak, di rumah sakit Nasser, sementara para pria berkumpul di dekatnya untuk berdoa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *