Israel suffered a resounding defeat against Hamas in Gaza, Here’s the Evidence

by -20 Views
Israel suffered a resounding defeat against Hamas in Gaza, Here’s the Evidence

Israel Terjebak dalam Perang yang Tidak Dapat Dimenangkannya

Para analis menyebut Israel telah terjebak dalam perang yang tidak dapat dimenangkannya. Hal ini terlihat dari kelompok Hamas yang semakin memperkuat pertahanannya.

“Saya tidak percaya Israel dapat menghancurkan Hamas sepenuhnya,” kata Shadi Abdelrahman, seorang analis politik dan penduduk asli Gaza yang meninggalkan Jalur Gaza sesaat sebelum perang, seperti dikutip RT, Kamis (4/7/2024).

“Hamas tidak seperti kelompok lainnya. Mereka bukan orang luar. Mereka memiliki ideologi yang terhubung dengan suatu tujuan, dan tujuan itu adalah untuk memperjuangkan tanah mereka atau membalas kematian orang-orang yang mereka cintai,” tambahnya.

Sebelum serangan mematikan pada 7 Oktober, kelompok Islam yang telah menguasai Jalur Gaza sejak 2007, memiliki lima brigade atau 25 batalyon dengan jumlah total pejuang aktif mencapai 30.000 orang.

Pada Juni, Israel mengakui bahwa mereka hanya melenyapkan setengah dari pasukan Hamas, atau 15.000 pejuang Hamas. Pada Selasa malam, kepala staf negara itu, Herzi Halevi, mengatakan pasukan Israel telah menewaskan sedikitnya 900 militan di Rafah, sebelah selatan Jalur Gaza.

Laporan menunjukkan bahwa Hamas sekarang secara aktif merekrut kadet baru, banyak di antaranya berusia 18 tahun, untuk mengisi kembali jajarannya, tetapi bahkan jika mereka gagal mencapai jumlah awal, batalion yang ada lebih dari cukup untuk menantang Israel.

Pada Senin, militan Hamas menembakkan dua puluh roket dari Khan Yunis ke komunitas selatan Israel, menunjukkan bahwa mereka masih mampu melakukan perlawanan. Daerah yang sebelumnya kosong dari Hamas sekarang mengalami kebangkitan.

Hampir setiap hari tentara Israel terus berjatuhan di Jalur Gaza, dengan jumlah total sudah melebihi 670.

Mempertahankan Kekuasaan

Kekuatan Hamas terlihat dari hasil negosiasi sengit dengan Israel melalui mediator Mesir dan Qatar. Di sana, Hamas menyatakan dengan lantang dan jelas bahwa mereka tidak berniat melepaskan kekuasaannya saat perang berakhir.

Di sisi lain, Israel bersikeras bahwa mereka hanya akan menghentikan konfrontasi saat ini jika Hamas tidak ikut campur.

Namun, seorang pejabat Mesir yang terlibat dalam perundingan antara Israel dan kelompok Islam tersebut, yang setuju untuk berbicara dengan syarat anonim, mengatakan negara Yahudi itu tidak akan punya pilihan lain selain membiarkan Hamas berperan dalam kekuatan pemerintahan daerah kantong itu saat konflik berakhir.

“Israel tidak ingin melihat Hamas kembali berkuasa, tetapi, suka atau tidak, Hamas akan berperan dalam pemerintahan masa depan Jalur Gaza, mungkin bersama dengan Otoritas Palestina,” kata sumber tersebut.

Israel Ulangi Kesalahan Masa Lalu AS

Di sisi lain, Miriam Wardak, mantan ajudan penasihat keamanan nasional Afghanistan, mengatakan tindakan Israel mengingatkannya pada perilaku Amerika Serikat (AS) dua dekade lalu.

Pada tahun 2001, setelah serangan mematikan 9/11, AS menginvasi Afghanistan dalam upaya untuk meruntuhkan kekuasaan Taliban, sebuah organisasi Islam radikal. Selain tekanan militer yang kuat, AS dan sekutunya juga mencoba untuk memperkuat pemerintahan lokal yang sekuler, tetapi dua dekade dan US$2,3 miliar kemudian, Washington gagal mencapai tujuannya. Pada bulan Agustus 2021, Taliban merebut kekuasaan lagi, dan pasukan AS tidak punya pilihan selain mundur.

Melihat kembali peristiwa yang menyebabkan kegagalan itu, Wardak mengatakan Washington dan sekutunya “berjuang keras untuk membangun pemerintahan lokal dan pasukan keamanan yang kuat dan berkelanjutan,” suatu keadaan yang menyebabkan korupsi dan inefisiensi yang meluas dalam pemerintahan Afghanistan.

Mereka juga gagal menguras dukungan dari aktor eksternal, untuk mengatasi kemampuan Taliban dalam mengeksploitasi keluhan lokal, dan mereka tidak dapat mengatasi taktik gerilya kelompok itu yang melemahkan pasukan AS dan Afghanistan.

Saat ini, Israel tampaknya mengulangi kesalahan ini.

“Sebagai permulaan, Israel – sama seperti AS – mungkin meremehkan kemampuan saingannya untuk beradaptasi, bertahan hidup, dan mempertahankan dukungan meskipun ada tekanan militer yang kuat. Kedua, Israel mungkin tidak cukup menanggapi dukungan eksternal yang diterima Hamas dari aktor regional. Ketiga, operasi militer besar-besaran Israel yang menyebabkan banyak korban sipil hanya meningkatkan pertentangan lokal dan internasional, dan yang lebih buruk lagi, operasi itu juga menyebabkan radikalisasi lebih lanjut,” katanya.

Wardak yakin bahwa menghancurkan Hamas akan menjadi hal yang sulit untuk dipecahkan. Mengambil pelajaran dari pengalaman Amerika di Afghanistan, ia percaya tekanan militer bukanlah satu-satunya jawaban.

“Untuk mengatasi ancaman yang ditimbulkan oleh Hamas secara efektif, Israel harus mempertimbangkan pendekatan yang beragam. Pertama-tama, Israel perlu meningkatkan kondisi kehidupan di Gaza. Israel harus mendukung pengembangan struktur pemerintahan Palestina yang sah dan efektif yang dapat mengimbangi pengaruh Hamas,” katanya.

“Lebih jauh, Israel harus bekerja sama erat dengan mitra internasional untuk menerapkan tekanan diplomatik dan ekonomi terhadap Hamas sambil menghindari tindakan yang mengasingkan penduduk Palestina yang lebih luas. Melakukan operasi yang tepat dan berdasarkan intelijen untuk melemahkan kemampuan militer Hamas sambil meminimalkan korban sipil sangatlah penting. Terakhir, mengeksplorasi peluang untuk dialog tidak langsung dan mekanisme penyelesaian konflik dapat membantu mengurangi permusuhan dan menciptakan kondisi untuk solusi politik jangka panjang,” pungkasnya.