Hamas Resmi Terima Resolusi PBB dan Mendukung Pengakhiran Perang di Gaza

by -70 Views
Hamas Resmi Terima Resolusi PBB dan Mendukung Pengakhiran Perang di Gaza

Hamas menerima resolusi Dewan Keamanan PBB yang mendukung rencana untuk mengakhiri perang dengan Israel di Gaza dan siap untuk merundingkan rinciannya. Hal itu diungkapkan seorang pejabat senior kelompok militan Palestina tersebut pada Selasa (11/6/2024).

Mediator Qatar dan Mesir mengatakan mereka telah menerima jawaban resmi dari Hamas terhadap proposal gencatan senjata yang didukung PBB, dan Hamas serta sekutunya Jihad Islam Palestina menyatakan “kesiapan untuk secara positif” mencapai kesepakatan untuk mengakhiri perang di Gaza dalam pernyataan bersama pada hari Selasa.

Namun, baik Israel dan Hamas berpendapat bahwa rencana tersebut memenuhi tujuan mereka yang saling bertentangan, sehingga menimbulkan keraguan apakah ada kemajuan nyata menuju kesepakatan yang dapat dicapai.

“Tanggapan Hamas menegaskan kembali pendirian kelompok tersebut bahwa setiap perjanjian harus mengakhiri agresi Zionis terhadap rakyat kami, mengeluarkan pasukan Israel, membangun kembali Gaza dan mencapai kesepakatan pertukaran tahanan yang serius,” kata seorang pejabat Hamas kepada Reuters.

Diskusi yang juga membahas rencana pascaperang di Gaza akan berlanjut selama beberapa hari ke depan, kata Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Antony Blinken di Tel Aviv setelah pembicaraan dengan para pemimpin Israel.

Blinken bertemu dengan para pejabat Israel pada Selasa dalam upaya untuk mengakhiri perang udara dan darat Israel yang telah berlangsung selama delapan bulan melawan Hamas yang telah menghancurkan Gaza, sehari setelah usulan gencatan senjata dari Presiden Joe Biden disetujui oleh Dewan Keamanan PBB.

Menjelang perjalanan Blinken, Israel dan Hamas sama-sama mengulangi sikap keras yang telah menggagalkan putaran mediasi gencatan senjata sebelumnya, sementara Israel terus melanjutkan serangan di Gaza tengah dan selatan, yang merupakan salah satu perang paling berdarah dalam perang tersebut.

Penduduk Palestina mengatakan pasukan Israel yang beroperasi di kota selatan Rafah meledakkan sekelompok rumah pada Selasa dan serangan udara Israel di jalan utama di Kota Gaza menewaskan empat orang.

Usulan Biden mencakup gencatan senjata dan pembebasan sandera secara bertahap dengan imbalan warga Palestina yang dipenjara di Israel, yang pada akhirnya mengarah pada berakhirnya perang secara permanen.

Pada Selasa, pejabat senior Hamas Sami Abu Zuhri, yang berbasis di luar Gaza, mengatakan pihaknya menerima resolusi gencatan senjata dan siap untuk bernegosiasi mengenai hal-hal spesifik.

Hal ini memerlukan formula yang menetapkan penarikan total pasukan Israel dari Gaza dan pertukaran sandera yang ditahan di Gaza dengan warga Palestina yang dipenjara di Israel.

“Pemerintah AS menghadapi ujian nyata dalam menjalankan komitmennya dalam memaksa pendudukan untuk segera mengakhiri perang dalam implementasi resolusi Dewan Keamanan PBB,” kata Abu Zuhri.

Blinken mengatakan sebelumnya bahwa pernyataan Hamas adalah “tanda harapan” tetapi pernyataan pasti masih diperlukan dari kepemimpinan Hamas di Gaza yang dikepung Israel.

Setelah Blinken berangkat ke Yordania, seorang pejabat senior pemerintah Israel, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan proposal yang diterbitkan akan memungkinkan Israel mencapai tujuan perangnya.

Pejabat tersebut mengulangi pendirian Israel bahwa kemampuan militer dan pemerintahan Hamas di Gaza harus dimusnahkan, dan semua sandera yang dibebaskan di Gaza tidak akan menimbulkan ancaman bagi Israel di masa depan.

Perang dimulai ketika militan Palestina pimpinan Hamas menyerbu ke Israel selatan dari Gaza pada 7 Oktober, menewaskan lebih dari 1.200 orang dan menyandera lebih dari 250 orang, menurut penghitungan Israel.

Serangan balasan Israel melalui udara dan darat di Gaza telah menewaskan sedikitnya 37.164 warga Palestina, kata Kementerian Kesehatan Gaza dalam pembaruan pada Selasa, dan membuat sebagian besar wilayah pesisir yang sempit menjadi gurun, dengan malnutrisi yang meluas.

AS adalah sekutu terdekat Israel dan pemasok senjata terbesar, namun, bersama dengan negara-negara lain di dunia, mereka sangat kritis terhadap banyaknya korban warga sipil di Gaza dan kehancuran serta bencana kemanusiaan yang diakibatkan oleh serangan Israel.

Di Jalur Gaza, warga Palestina bereaksi dengan hati-hati terhadap pemungutan suara di Dewan Keamanan, karena khawatir hal tersebut akan membuktikan inisiatif gencatan senjata lainnya yang tidak membuahkan hasil.

“Kami akan mempercayainya hanya ketika kami melihatnya,” kata Shaban Abdel-Raouf (47) seorang keluarga pengungsi beranggotakan lima orang yang berlindung di pusat kota Deir Al-Balah, yang sering menjadi sasaran senjata Israel.

“Gencatan senjata telah hampir tercapai dalam beberapa bulan terakhir, namun hanya ada satu gencatan senjata, yang berlangsung selama seminggu, pada November, ketika lebih dari 100 sandera dibebaskan dengan imbalan sekitar 240 warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.”