National Strategic Challenge: The Net Outflow of National Wealth

by -62 Views
National Strategic Challenge: The Net Outflow of National Wealth

Indonesia saat ini menghadapi salah satu isu ekonomi yang paling krusial: pengaliran kekayaan nasional yang terus menerus. Sebagian besar kekayaan ekonomi yang dihasilkan Indonesia disimpan dan digunakan di luar negeri. Kekayaan bagi suatu negara seperti darah bagi tubuh; saat ini, Indonesia sedang mengalami pendarahan finansial, sebuah kondisi yang telah berlangsung selama puluhan tahun. Jika kita memperluas analogi ini ke periode kolonial, hal itu setara dengan abad-abad pendarahan ekonomi. Mereka yang familiar dengan pandangan saya yang lama tahu bahwa saya selalu menyoroti bagaimana kekayaan Indonesia mengalir keluar dari negara setiap tahunnya—tidak tinggal di dalam batas negara kita. Secara efektif, semua warga Indonesia secara tidak sadar bekerja sebagai buruh untuk orang lain; kita bekerja keras di tanah air kita hanya untuk memperkuat kemakmuran negara asing. Kita bagaikan penyewa di rumah kita sendiri.

Secara historis, selama masa VOC, aliran kekayaan kita ke luar negeri sangat jelas, mengundang tantangan dari Generasi ‘45 sebelumnya. VOC adalah perusahaan paling bernilai dalam sejarah ekonomi. Saat itu, pertumbuhan ekonomi di wilayah mancanegara sangat tinggi, mungkin salah satu yang tertinggi secara global, namun keuntungannya disimpan di Belanda. Kondisi saat ini mirip dengan masa lalu namun lebih tidak terlihat, sehingga sulit untuk terdeteksi. Mereka yang mengetahui situasi ini sering memilih untuk diam atau telah pasrah dengan realitas ini. Bahkan ada yang memfasilitasi aliran keluar kekayaan kita. Untuk melacak bagaimana kekayaan Indonesia mengalir ke luar negeri, kita bisa melihat beberapa indikator ekonomi: Pertama, neraca perdagangan negara kita, terutama struktur kepemilikan perusahaan ekspor. Kedua, catatan deposito di bank-bank asing milik pengusaha dan perusahaan Indonesia, serta perusahaan asing yang mendapat keuntungan di Indonesia namun menyimpan laba mereka di luar negeri.

Saya mulai menganalisis catatan ekspor-impor Indonesia dari tahun 1997 ketika saya berada di Yordania, ingin memahami keadaan sebenarnya dari ekonomi kita. Mereview periode dari 1997 hingga 2014, ternyata selama 17 tahun ini, total ekspor kita mencapai USD 1,9 triliun, menghasilkan surplus perdagangan sekitar IDR 26,6 triliun, menggunakan nilai tukar IDR 14.000. Angka ini cukup substansial. Namun, penting untuk dicatat bahwa ini adalah jumlah yang tercatat dalam dokumen ekspor. Mereka mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan nilai sebenarnya dari ekspor. Menurut wawasan dari banyak eksportir dan studi yang dilakukan oleh lembaga riset terkemuka, angka-angka ini bisa dilaporkan lebih rendah sebesar 20%, 30%, atau bahkan hingga 40%. Global Financial Integrity memperkirakan kebocoran ekspor karena salah penagihan perdagangan, atau “kesalahan” dalam mencatat nilai dan volume ekspor, mencapai USD 38,5 miliar pada tahun 2016, setara dengan sekitar IDR 540 triliun atau 13,7% dari total perdagangan. Dari tahun 2004 hingga 2013, total kebocoran dari “kesalahan” ini mencapai USD 167,7 miliar — setara dengan sekitar IDR 2,3 kuadriliun menggunakan nilai tukar USD 1 = IDR 14.000. Selain itu, setelah dilakukan investigasi, jelas bahwa sebagian besar keuntungan kita tidak tetap di dalam negeri. Oleh karena itu, saya tidak terkejut ketika pada Agustus 2016, Menteri Keuangan mengungkapkan bahwa sekitar IDR 11.400 triliun milik pengusaha dan perusahaan Indonesia disimpan di luar negeri. Jumlah ini 5 kali lebih besar dari anggaran nasional saat ini kita dan sekitar sama dengan Produk Domestik Bruto (PDB) kita. Selain dari ekspor yang tidak terlaporkan atau salah terlaporkan oleh para pengusaha kita, sebagian besar keuntungan ekspor Indonesia berakhir ke perusahaan asing dengan akun di luar negeri. Hal ini terjadi karena sebagian besar nilai dari ekspor kita dikendalikan oleh perusahaan asing yang beroperasi di Indonesia. Perusahaan-perusahaan ini menjual sumber daya alam kita. Mereka menggunakan jalan-jalan kita, pelabuhan, dan tenaga kerja rakyat kita. Namun, saat mereka mendapat keuntungan, mereka tidak menyimpan laba mereka di Indonesia. Selain itu, beberapa pengusaha Indonesia yang terlibat dalam kegiatan ekspor dan bisnis di sini juga memilih untuk menyimpan dan mentransfer sebagian dari keuntungan mereka ke luar negeri. Ini adalah masalah besar bagi negara kita. Jika uang ini tidak berada di Indonesia, itu tidak dapat digunakan untuk membangun negara kita. Bank-bank kita tidak memiliki cukup modal untuk memberikan pinjaman yang bisa merangsang perekonomian kita. Efek multiplier ekonomi yang diharapkan bisa membangkitkan perekonomian Indonesia tidak terjadi. Apakah ini masalah baru? Jika kita melihat ke belakang, tampaknya pengaliran kekayaan Indonesia sudah menjadi masalah selama berabad-abad. Ini adalah masalah sistemik yang perlu kita akui dan hadapi. Jika kita melihat ke era 1950-an, kecuali selama periode pergolakan, aktivitas ekspor-impor Indonesia menguntungkan. Tapi siapa yang mendapat manfaat dari keuntungan tersebut? Ketika kita melihat kembali pidato Sukarno “Indonesia Menggugat,” menjadi jelas bahwa dia menyoroti isu-isu yang sama. Sementara saya merujuk pada angka dalam dolar AS dan Rupiah, Sukarno menggunakan Guilder dalam argumennya. Isu inti yang diangkat Sukarno adalah aliran kekayaan kita ke luar negeri, masalah yang men persisten yang dia rincikan dengan indah dalam tulisannya: “Bagi imperialisme, Indonesia tidak tertandingi—surga yang tiada banding di mana pun di dunia karena pesonanya yang begitu menawan. “Pada sekitar tahun 1870, gerbang telah terbuka lebar. Seolah didorong oleh angin yang semakin keras, sebuah sungai yang meluap atau gemuruh guntur tentara yang menaklukkan sebuah kota, Hindia Belanda berubah setelah persetujuan Staten-Generaal Belanda terhadap UU Agraria dan UU Gula De Waal pada 1870. Hal ini menyebabkan masuknya modal swasta ke Indonesia, menumbuhkan pabrik-pabrik gula, perkebunan teh dan tembakau, serta berbagai usaha lain termasuk pertambangan, kereta api, trem, pelayaran, dan berbagai operasi manufaktur. “Bagi rakyat Indonesia, perubahan pasca-1870 ini hanya metode baru ekstraksi sumber daya. Bagi mereka, imperialisme lama dan modern tidak bisa dibedakan—keduanya hanya merupakan cara untuk mengalirkan kekayaan Indonesia ke luar negeri, melanjutkan pola eksploitasi ekonomi.” Saya baru-baru ini menemukan sebuah studi yang mengungkapkan catatan resmi Belanda dari tahun 1878 hingga 1941. Dokumen-dokumen ini mendetailkan keuntungan dari ekspor Indonesia, tabungan Belanda di Indonesia, dan anggaran yang dialokasikan untuk upaya kolonialisasi Belanda. Studi ini menunjukkan bahwa selama 63 tahun, Belanda mengumpulkan keuntungan sebesar 54 miliar Guilder. Pada saat itu, jumlah ini setara dengan USD 22 miliar. Disesuaikan dengan nilai saat ini, itu akan sekitar USD 398 miliar, setara dengan sekitar USD 5.123 miliar saat ini — atau sekitar IDR 66.599 triliun. Bung Karno pernah mengkritik keluaran keuangan besar ke luar negeri kita, yang dia lihat sebagai arus modal dari Indonesia. Sebagai seseorang yang tidak berpendidikan formal dalam bidang ekonomi, saya merujuk hal ini sebagai “pengaliran neto kekayaan nasional”—kebocoran berlebihan dari sumber daya finansial negara kita. Saya sering ditanya tentang lemahnya nilai tukar Rupiah dan harga-harga yang fluktuatif dari kebutuhan pokok. Jawabannya, meskipun sederhana, tampaknya menjadi sesuatu yang banyak elit Indonesia dan ahli ekonomi enggan untuk membahas secara terbuka. Saya terus-menerus menyatakan bahwa kekayaan nasional kita tidak tinggal di Indonesia. Ini adalah masalah mendasar. Kita membiarkan kekayaan kita dihisap ke negara lain. Dalam kondisi seperti ini, bagaimana kita bisa mengharapkan perekonomian kita berkembang? Bagaimana harga bisa tetap stabil bagi warga kita jika kekayaan kita terus mengalir ke luar negeri? Saya minta maaf jika perkataan saya terlalu tajam. Ada yang menasihati saya untuk “hanya menyoroti hal-hal positif,” sementara ada yang menyarankan, “Tolong, Pak Prabowo, turunkan nada bicaranya. Bicara dengan lembut.” Selama 15 tahun terakhir, setiap kali saya memiliki kesempatan untuk menyajikan data, saya selalu bertanya kepada audiens saya: “Apakah kalian ingin saya berbicara dengan lembut, atau kalian ingin mendengar kebenaran mentah? Apakah kalian lebih suka kata-kata yang sopan dan menghibur atau realitas yang jelas?” Mereka selalu menjawab, “Tolong katakan saja apa adanya, Pak Prabowo.” Menurut pendapat saya, elit Indonesia tidak telah menyampaikan apa yang sebenarnya terjadi. Mereka tidak transparan kepada rakyat. Mengapa orang miskin semakin terpinggirkan? Mengapa orang kaya semakin kaya di Indonesia, dan orang miskin semakin miskin? Mengapa para petani kita tidak tersenyum saat panen tiba? Bagaimana mungkin di negeri yang sudah merdeka lebih dari 75 tahun, tetap ada guru kontrak yang hanya mendapatkan gaji sebesar IDR 200.000 sebulan? Meskipun ada bantuan langsung dari Pemerintah Pusat dan Daerah, tetap jauh dari cukup. Bagaimana ini bisa terjadi? Bagaimana bisa sebagian besar keuntungan nasional kita mengalir ke luar negeri sementara elit diam? Puluhan ribu triliun Rupiah yang seharusnya berada di Indonesia diparkir di luar negeri, namun elit Indonesia tidak berusaha keras untuk membawa kembali dana-dana tersebut. Itu…

Source link