Swedia Resmi Bergabung dengan NATO, Menguatkan Kehadiran AS di Eropa

by -27 Views
Swedia Resmi Bergabung dengan NATO, Menguatkan Kehadiran AS di Eropa

Jakarta, CNBC Indonesia – Swedia resmi menjadi anggota NATO ke-32, sebuah momen penting bagi negara yang secara historis netral dan aliansi militer barat tersebut.

Proses ratifikasi Stockholm akhirnya selesai di Washington setelah Swedia dan Hungaria, negara terakhir yang meratifikasi keanggotaan Swedia, menyerahkan dokumen-dokumen yang diperlukan setelah proses yang memakan waktu hampir 2 tahun.

Bagi Swedia, hal ini menandai berakhirnya penantian selama 20 bulan yang dimulai pada Mei 2022 ketika negara tersebut mengajukan permohonan untuk bergabung bersama Finlandia, yang dipicu oleh invasi Rusia ke Ukraina pada Februari tahun itu. Finlandia menjadi anggota NATO yang ke-31 tahun lalu.

Ratifikasi juga menandai perubahan bersejarah dalam identitas nasional dan internasional Swedia seiring dengan pergeseran sikap Swedia dari sikap netral sebelumnya – sebuah proses yang dimulai pada akhir perang dingin.

Hal ini juga memperkuat kendali NATO atas kawasan Nordik, yang seluruh negaranya kini menjadi anggotanya, dan menjadikan Baltik sebagai “laut NATO”.

Proses tersebut selesai pada Kamis (7/3/2024) sekitar pukul 17.30 waktu Swedia, ketika Perdana Menteri Swedia, Ulf Kristersson, dan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken, memimpin sebuah upacara di mana “instrumen aksesi” Swedia terhadap aliansi tersebut secara resmi diserahkan ke aliansi tersebut.

“Hal-hal baik datang kepada mereka yang menunggu. Tidak ada contoh yang lebih baik,” kata Blinken, dilansir The Guardian.

Kristersson pun tidak dapat menyembunyikan kegembiraannya dan mengatakan Swedia “pulang” kepada NATO.

“Hari ini adalah hari yang benar-benar bersejarah. Swedia sekarang menjadi anggota NATO,” katanya. “Kami rendah hati tapi kami juga bangga. Persatuan dan solidaritas akan menjadi cahaya penuntun. Swedia kini meninggalkan netralitas dan ketidakberpihakan militer selama 200 tahun. Ini adalah langkah besar namun merupakan langkah yang sangat alami.”

Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg, termasuk orang pertama yang mengucapkan selamat kepada Swedia dan mengatakan bendera Swedia akan dikibarkan di luar markas NATO di Brussels pada hari Senin.

“Ini resmi – Swedia kini menjadi anggota NATO ke-32, dan mengambil tempat yang selayaknya di meja kami,” tulisnya di media sosial. “Aksesi Swedia membuat NATO lebih kuat, Swedia lebih aman, dan keseluruhan aliansi lebih aman.”

Perjalanan Swedia untuk menjadi anggota NATO – yang dimulai di bawah mantan perdana menteri Magdalena Andersson, dari partai Sosial Demokrat Swedia, dan diambil alih pada 2022 oleh penggantinya, Kristersson, dari partai Moderat – secara diplomatis penuh dengan proses yang penuh tantangan dan bertele-tele.

Pertama, Turki mengajukan berbagai tuntutan terkait sikap Swedia terhadap anggota Partai Pekerja Kurdistan (PKK), yang dianggap sebagai kelompok teroris oleh Turki, AS, dan Uni Eropa. Kemudian, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan anggota Kongres AS telah mengikat dukungan Turki terhadap keanggotaan Swedia di NATO dengan persetujuan kongres atas penjualan pesawat Lockheed Martin dan peralatan modernisasi senilai US$20 miliar.

Turki akhirnya memberikan lampu hijau kepada Swedia pada Januari lalu, namun Hungaria terus mengurungkan niatnya, sering kali memberikan alasan yang tidak jelas. Beberapa pengamat mengaitkan penundaan tersebut dengan perdana menteri nasionalis Hungaria, Viktor Orban, yang memiliki hubungan dekat dengan presiden Rusia Vladimir Putin.

Ada pula yang berpendapat bahwa hal ini lebih berkaitan dengan keinginan Orban untuk memamerkan pengaruh militer dan ekonomi Hungaria, terutama kepada masyarakat domestik. Parlemen Hungaria akhirnya memberikan suara “ya” pada akhir bulan lalu.

“Kami memiliki pertahanan yang lebih kuat untuk Swedia tercinta. “Kesempatan yang lebih baik untuk mempertahankan kebebasan, demokrasi, dan cara hidup kita,” kata Andersson.

Kerstin Bergea, presiden Asosiasi Perdamaian dan Arbitrase Swedia (SPAS), sebuah kelompok kampanye anti-perang, mengatakan keanggotaan Swedia di NATO adalah “kesalahan prioritas yang berisiko yang akan menyebabkan peningkatan ketegangan, polarisasi, dan militerisasi.

“Keanggotaan NATO secara tidak kritis dianggap sebagai sebuah anugerah bagi keamanan Swedia, namun peningkatan persenjataan, bergabung dengan aliansi nuklir, dan bersekutu dengan negara-negara yang tidak demokratis bukanlah hal yang mengarah pada perdamaian dan keamanan yang berkelanjutan,” tuturnya.

Pada Kamis malam, Kristersson menyampaikan pidato yang disiarkan televisi dari kedutaan Swedia di Washington, menggambarkan kebahagiaannya bergabung dengan NATO, yang menurutnya menjadikan Swedia “negara yang lebih aman dibandingkan kemarin.”

Mencoba memberikan nada yang lembut dan meyakinkan, ia berbicara kepada mereka yang menentang keanggotaan NATO dengan menggambarkannya sebagai kesimpulan alami dari sebuah perjalanan panjang.

Dia mengatakan “sendirian tidaklah kuat” dan bahwa keamanan Swedia terhubung dengan keamanan dunia yang lebih luas. Dia menutup pidatonya dengan mendeklarasikan “satu untuk semua, semua untuk satu” dan mendeklarasikan “zaman baru bagi Swedia.”

NATO tidak membuang waktu untuk mengintegrasikan Swedia ke dalam manuver militer. Minggu ini, Nordic Response, latihan militer pertama yang melibatkan Swedia dan Finlandia, dimulai di seluruh wilayah, melibatkan lebih dari 20.000 tentara.

Pada Rabu, dua pesawat pengebom Amerika yang dikawal oleh pesawat tempur Swedia terbang di atas Stockholm dan Uppsala dalam latihan bersama di tengah hari – sebuah momen yang sangat simbolis bagi negara dengan tradisi netralitas yang panjang.

Swedia juga baru-baru ini menandatangani perjanjian yang memberikan AS akses penuh ke 17 pangkalan militernya dan mengumumkan rencana untuk mengirim pasukannya ke Latvia.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel Selanjutnya
Erdogan Sandera Keputusan NATO, Negara Ini ‘Mati Kutu’

(luc/luc)