Serangan Darat Israel di Gaza: Update Terbaru mengenai Eskalasi Konflik

by -80 Views
Serangan Darat Israel di Gaza: Update Terbaru mengenai Eskalasi Konflik

Hamas menyatakan bahwa para pejuangnya terlibat dalam “pertempuran sengit” di Gaza pada Minggu (29/10/2023) di mana Israel telah meningkatkan intensitas operasi darat. Hal itu terjadi seiring dengan makin banyaknya seruan untuk mengirimkan bantuan ke wilayah Palestina setelah berminggu-minggu pengepungan dan pengeboman.

Para pemimpin dunia menggarisbawahi pentingnya meningkatkan bantuan ke wilayah yang dikuasai Hamas dan para pengunjuk rasa di seluruh dunia berunjuk rasa untuk gencatan senjata, setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menguatkan negaranya untuk menghadapi “perang yang panjang dan sulit”.

Meskipun ada seruan untuk gencatan senjata kemanusiaan, kemarahan internasional, dan potensi risiko sandera di Gaza, Israel telah meningkatkan perang yang dipicu oleh serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dilansir AFP, militan Hamas menyerbu perbatasan Gaza pada 7 Oktober dalam serangan paling mematikan dalam sejarah Israel, menewaskan 1.400 orang, sebagian besar warga sipil, dan menculik 239 lainnya termasuk banyak pekerja migran, menurut angka terbaru yang diberikan Minggu oleh juru bicara militer Daniel Hagari.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza mengatakan serangan balasan Israel telah menewaskan lebih dari 8.000 orang, sebagian besar warga sipil dan setengah dari mereka adalah anak-anak. Kepanikan dan ketakutan meningkat di wilayah Palestina, tempat PBB mengatakan lebih dari separuh dari 2,4 juta penduduknya mengungsi dan ribuan bangunan hancur.

Sayap bersenjata Hamas, Brigade Ezzedine al-Qassam, mengatakan pada Minggu bahwa para pejuangnya “terlibat dalam pertempuran sengit… dengan pasukan pendudukan (Israel) yang menyerang di barat laut Gaza”. Di sisi lain, tentara Israel mengatakan “tahap” baru perang dimulai dengan serangan darat sejak Jumat malam, sebuah peningkatan dari dua operasi singkat pada awal pekan ini.

Dalam percakapan telepon dengan Netanyahu pada Minggu, Presiden AS Joe Biden “menggarisbawahi perlunya segera dan secara signifikan meningkatkan aliran bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan warga sipil di Gaza”, menurut pembacaan percakapan dari Gedung Putih. Dalam pembicaraan terpisah dengan Presiden Abdel Fattah al-Sisi dari Mesir, yang berbatasan dengan Gaza di selatan, kedua pemimpin “berkomitmen untuk mempercepat dan meningkatkan bantuan secara signifikan”, kata Gedung Putih.

Sekjen PBB Antonio Guterres mengatakan situasinya “makin menyedihkan dari waktu ke waktu” karena jumlah korban meningkat dan persediaan makanan, air, obat-obatan, dan tempat berlindung semakin berkurang. Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan Israel berulang kali melakukan pengeboman di sekitar rumah sakit Al-Quds di Gaza tengah, menyebabkan kerusakan dan membahayakan warga sipil.

Mohamed al-Talmas, yang berlindung di rumah sakit terbesar di Gaza, Shifa, mengatakan “tanah berguncang” dengan serangan intensif Israel. “Tidak ada yang tahu dari mana (serangan) itu datang – utara, selatan, timur atau barat.”

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina, UNRWA, mengatakan “ribuan orang” masuk ke beberapa gudang dan pusat distribusi di Gaza, mengambil barang-barang pokok seperti tepung dan perlengkapan kebersihan. “Ini adalah tanda yang mengkhawatirkan bahwa ketertiban sipil mulai rusak,” katanya.

Seorang pejabat pemerintah AS, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, mengatakan sebelumnya bahwa Israel berkomitmen untuk mengizinkan 100 truk bantuan masuk ke Gaza setiap hari – jumlah yang menurut PBB diperlukan untuk memenuhi kebutuhan paling mendasar.

Pada Minggu, militer Israel mengatakan mereka telah menyerang ratusan sasaran Hamas dan meningkatkan pasukan daratnya di Gaza. Juru bicara militer Hagari bersumpah akan “mengejar” pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar. Tentara mengatakan pasukannya telah “menghadapi” militan yang muncul dari sebuah terowongan di utara Gaza, menyoroti tantangan jaringan bawah tanah Hamas yang luas terhadap operasi darat Israel.

Dalam pidato yang disiarkan televisi larut malam pada Sabtu, Netanyahu mengumumkan “perang tahap kedua” untuk “membasmi” Hamas, faksi Islam Palestina yang telah memerintah Gaza sejak 2007. Komunikasi terputus di Gaza setelah Israel memutus jalur internet menjelang intensifikasi operasinya, meskipun konektivitas secara bertahap kembali normal pada hari Minggu.

“Beban” ada pada Israel untuk membedakan antara militan dan warga sipil tak berdosa di Gaza, kata Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan kepada CNN.